09 April 2017

One Step Done!

25 Maret 2017, Sabtu, tertandai sebagai hari pengumuman hasil ujian UKMPPD yang aku ceritakan kemarin. Hasil perjuangan mati-matian. Memasuki hari Senin di minggu yang sama aja hati ini udah harap-harap cemas. Kata kawan, harus siapin mental juga buat nerima hasil yang terburuk, so awak siapkanlah. Terbawa-bawa mimpi. Kawan-kawan yang lain juga gitu. Dalam mimpi, aku lulus dengan nilai 70. Mimpi tetaplah mimpi, gak ada arti apa-apa selain bahwa kita terlalu mikirin hal tersebut. Sampe nazar-nazar banyak. Yang awalnya sebelum ujian nazarnya, kalau saya dapat nilai 80 ke atas, saya bakal ini itu, setelah ujian nazarnya dilonggarin, dilakuin kalau lulus aja udah sukur.. Huaaa. Satu aja tujuan : LULUS ONE SHOT! Capek batin bok. Pas mau ujian waswas, setres, tidur ga nyenyak. Abis ujian lega sedikit, tapi tetep galau bakal bisa lulus apa gak.

Post-ujian... Speechless ngeliat soal-soalnya. Ngerasa banyak salah waktu ngecek sendiri abis ujian, tapi gak pernah berani ngitung berapa total benar/salah. Ga mimpi lagi bisa dapat nilai 80, lulus aja syukur. Dari opsi ABCDE, paling selalu bisa nyoret ABC, tapi susah kali milih antara D dan E, mikir keras, ngabisin waktu. Biasa tryout waktu 200 menit boros nyisa-nyisa. Pas ujian asli kurang dan gak sempat ngecek lagi, karena kelamaan mikir sanking dilematisnya opsi dari soalnya. Di antara semua keraguan itu, bukan hanya gak bisa mastiin bisa lulus atau gak, lebih dapat dikatakan saya pesimis Bos. Bener-bener takut kali di minggu-minggu pengumuman, utamanya hari Rabu sama Kamisnya. Berdoa terus, saling ngedoain temen juga, minta didoain sama sanak saudara juga. Tiap hari di grup LINE ngegalau bareng sama kawan-kawan, ini sih sebenarnya dari abis ujian, “Kekmana nih, bisa lulus gak ya? Kalo kau pasti lulus lah, nasib aku gimanaaa”. Tiap hari atau 2 hari sekali sama aja yang dibilang. Haha. Betapa menghantuinya si UKMPPD ini. 

Selasa Rabu Kamis, udah ngerasa gak punya hak buat ketawa. Setiap ada yang lucu, baru mau ketawa, tiba-tiba mikir dan ngomong ke diri sendiri “yakin kali kau lulus, bisa kali kau ketawa-ketawa gini” Gitu -_-. Lalu hening lagi. Lebay juga. Harusnya ga usah segitunya.

Memasuki akhir bulan, kuota internet pun abis, Cuma ngandelin wifi rumah aja yang itungannya waktu, makanya di On-Off-On-Off. Sebelumnya udah dapat info kalau di Medan pengumuman dimajuin jadi Jumat jam 23.00. Rabu super galau mikirin apa yang bakal keluar di Jumat malam. Bener-bener gak tenang, seharian cuma mikir itu. Makan, wudhu, nonton, mondar-mandir, boker, sambil mikirin jumat malam.

Sampe tiba-tiba sekitar jam 12an siang nyalain wifi. Tiba-tiba notif di hp bermunculan bertubi-tubi. Ngeliat notif seakan-akan ngebaca ada yang bilang “selamat ya Din”, hari ini tiba-tiba deg-degan. Tapi belum bisa fokus tentang apa yang sebenarnya terjadi. Kayaknya yang pertama kubuka notif ig dari yazrah, dia ngepost foto tabel daftar peserta yang lulus sehalaman abjad nama dia aja, “Selamat ya Dina, Vien, walaupun kita gak bimbel akhirnya lulus blabla”, buka satu lagi dari Winda adelia chat-an ig “betulkan kubilang din? Selamat yaaa”, bingung terlalu banyak notif terlalu panjang, gaktau bisa dapat info resmi dari mana.

Akhirnya sebelum buka semua notif itu aku telpon si yazrah “Yaz apa itu, ucapan selamat di ig mu? Aku lulus gak? Aku belum buka laman resminya, aku baru idupin internet”. Trus si yazrah pake acara ngerjain “Yaampun diiin kemana aja. Baru bangun kau ya? Hah? Aku gak cek sih kau. Aku gak tau”. “Seriuslah kau. Kau lulus iya. Aku lulus gaaak?” suara gemetar. “Hah. gak tau din. Coba bukak sana cepetan din”. “seriuslah yaz, aku deg-degan nih. Kau main post-post di ig aja, kau mention aku pula. Kau iya lulus. Aku gimanaa? Liat dimana resminya?” lagi. “iya lulus kok din”. “betullah kau. Udah kau liat? Memang ada namaku?”. “Hiiiish. Bandel kali” anak ini kalau ditanya berulang-ulang geram dia mau dimakannya kita. 

Alhamdulillahirobbil’alamin, sujud syukur. Langsung buka notif-notif lainnya sambil nelpon ortu yang selama ini juga ikut galau karena awak terus galau. Sampe terakhir baru dapet file aslinya di bagian atas-atas chat grup pejuang UKMPPD. Ternyata pengumuman udah dari sekitar jam 7.30an pagi, setidaknya orang-orang udah pada tau dari jam 8 pagi. Dan saya? Saya dapat bonus galau lebih lama sampe jam 12 karena baru nyalain internet jam segitu. Wkwk. Kebayang orang-orang udah pada lega dari tadi, tinggal awak sendiri masik membatasi tawa walaupun ada yang lucu-lucu di tipi.

Senin, tanggal 27 nya berangkat liburan ke Penang dan Langkawi. Selasa di Penang gitu juga, Cuma ngandelin wifi di penginapan, dimana kami selalu balik ke penginapan malam hari. Abis sholat tiba-tiba liat notif banyak lagi. Ternyata nilainya udah keluar. Dapat nilai yang juga gak disangka lumayan, meskipun buat orang lain biasa aja, awak bersyukur kali, yang tadinya udah pupus hati untuk berharap sedikit pun. Sampe japri ke temen minta liatin itu beneran gak? Rasanya bukan awak sendiri yang menyebabkan ini semua. Kuasa Allah. Mungkin tebakanku banyak benar, mungkin banyak jawaban yang dibonuskan? Mungkinkah? Kekuatan doa orang-orang terdekat. Rasanya bukan aku sendiri yang membuat pencapaian ini. Besar kali nikmat Allah rasanya.

Allah memang tidak menyia-nyiakan hambaNya yang berusaha. Dimana aku memang berusaha untuk persiapan ujian ini sejak beberapa bulan sebelumnya, belajar terus memaksa diri, meskipun gak rajin-rajin amat kayak teman-teman yang lainnya. Ada yang ngebahas sampe 200-400 soal sehari, meskipun aku kadang pun gak nyampe 100. Tapi usaha itu nyata adanya. Kemudian ketika ujian selesai, merasa gak berhasil. Namun tetap pasrah, ikhlas, banyak berdoa, meningkatkan ibadah, serta bernazar. Kini aku sedang berusaha menepati nazarku. Ada satu yang paling susah, tapi insyaAllah harus dijalani. Yakni, meskipun lulus, tetap belajar, minimal 1 topik perhari, minimal selama 30 hari. Sebenarnya ini untuk diri sendiri juga dan kemaslahatan orang-orang, Inilah caraku memaksakan diri agar tetap belajar. Wkwk. Maunya sih bisa langsung pinter tanpa harus belajar. Belajar disini pun perlu diulang-ulang terus. Mungkin orang-orang banyak yang ga perlu cara keterpaksaan untuk belajar, minat itu ada dengan sendirinya, emang demen belajar. Tapi tidak dengan saya. Udah dijalani beberapa hari, rada susah memang. Tapi harus semangat. Wkwk. 

Tadi lebih speechless lagi dengar nazarnya si yazrah. Baru tau tadi, kalau dia juga nazar bakalan belajar tiap hari 1 bab, selama... seumur hidup. DAEBAKK ! Aku cuman bisa geleng-geleng, Yeah I know tugas kita emang life-long-learning, tapi serajin-rajinnya orang, pasti pengen ada satu hari dimana dia gak harus belajar sedikit pun.


Adapun yang belum lulus, bukan karena kalian kurang berusaha, bukan karena kalian tidak layak. Ujian ini memang kadang untung-untungan juga, mungkin belum rezeki, ini tergantung seberapa jernih pula pikiran kita ketika menghadapinya, seberapa kita tidak panik waktu hari H, seberapa sehat fisik kita, yang juga dipengaruhi seberapa sehat psikis ketika menghadapinya. Kalau panik bisa-bisa memang lupa semua, atau ketajaman judgment kita dalam menjawab soal jadi menurun drastis. Multifaktorial. InsyaAllah lulus dan dimudahkan di batch berikutnya. Resah jiwa itu pasti ada, tapi sebisa mungkin minimalkan. Capek hati memang banyak pikiran.

Tidak ada komentar: