19 Oktober 2017

Isip begin

September lalu, tiba waktunya bagi kami milih wahana iship yang dilakukan secara online. Pemilihan wahana ini terbagi jadi tiga cara, dilakukan dalam 3 hari, secara lokal, regional, dan nasional. Akhirnya aku bulat pilih yang dekat-dekat aja. Setelah mensurvey beberapa warnet dan memilih warnet mana, keesokan harinya aku berangkat untuk memilih sesuai jadwal yang ditentukan, bisa login pukul 9.

Hari 1 (lokal) : udah standby di warnet gaming yang udah disurvey. Jam 9 teng mencoba login. Tau-tau gak bisa login. Kuat-kuat pun kuklik mouse sampe mau tembus jari, tetap gak bisa login. Kemudian dibantu login sama Wije, tiba-tiba di jam 9.01.00 berhasil login. Tapi langsung ada tulisan kecil bacaanya “Wahana sudah habis”. Aku bahkan belum sempat sadar apa yang lagi terjadi, masih berusaha ngeklik-ngeklik nyari daftar wahana buat dipilih -.- sampai akhirnya wije bilang “Din udah habis loh”. Dan saya bengong. Belakangan dengar dari kawan, wahana Sumut jam 9.00.20 udah habis.

Lanjutlah cari warnet lain, survey lagi sekitar 5-7 warnet. Kemarin Cuma ngetes pake website speedtes. Hari ini beneran dites satu-satu, mulai dari pake speedtest web beberapa, cek di pengaturan, tes buka artikel, buka youtube, coba download dan upload, buka email. Wkwkwk. Akhirnya jatuh lah pilihan di warnet Anu.

Hari 2 (regional) : masih targetkan Sumut, Deli Serdang atau Langkat. Tapi coret Del Ser karena kayaknya kurang realistis karena banyak kali peminatnya. Milih kali ini bareng sama Wije lagi, tambah Ana. Udah sepakat sama Ana, mau milih Langkat, kalo gak dapat Langkat, Tamiang. Kalau gak dapat coba lagi yang sama di nasional. Awak paling bising dan heboh milih sementara yang lain hening. Begitu jam 9.00 teng, “LOGIN, LOGIN!”. Server agak down, loading lama, “Gak loading, gak loading”. Awak udah kayak pemandunya aja. Jam 9.00.47, “muncul, muncul, wahana muncuuuul !!!”, “Loadiiing!”, “Udah, Langkat, LANGKAT!”, ngasi aba-aba ke Ana biar sama milihnya. “Gak loading na. cemana ni kita”. Sementara masih loading, Ana “udah din, aku dapat”. “HAH?!”. Berapa detik kemudian muncul dilayarku “maaf Anda kalah cepat”. Heboh cepat-cepat cari lain “Tamiang, Tamiang, TAMIANGGG!”, loading sedikit, keluarlah dia pakta integritas itu.

“Yaaah Naa, kita gak sama.”
“Kau duluan lho Din yang mencet Langkat” kata Ana
“Sus ko?”
“iya, kau kan teriak teriak. Berapa detik gitu kau duluan, 1-2 detik”

Memang gitu. Ini semua udah diatur Allah. Bersyukur. Mudah-mudahan yang terbaik untuk satu tahun kedepan.
And here I am now, Tamiang.

Yah alhamdulillah, dapat lumayan dekat, insyaAllah bisa sering pulang jenguk keluarga. Tapi rasa egois masih terkadang menyisakan iri sama kawan-kawan yang dapat wahana jauh, kayaknya bakal seru, dengan tempat wisata yang banyak, kultur baru yang challengin dan menyenangkan, insentif yang lebih lumayan. Wkwkw. Tapi sadar sih, susah mau kayak gitu. Mamak awak aja doanya janganlah jauh-jauh si Dina ini. Awak pun memang walau udah dekat waktu mau berangkat, ada rasa-rasa galau juga memang, mau ninggali keluarga, khawatir, orang-orang rumah semuanya sebenarnya gak betapa sehat. Tapi ada juga memang sisi egoisme yang pengen segera pergi, memulai petualangan sendiri. Tapi sebenarnya juga ada rasa gak semangat memulai aktivitas teratur kayak dulu lagi, kayaknya karena udah kelamaan kali nganggur, eh maksud awak jadi freelancer, yang hidupnya bebas kali walau selalu ada kegiatan-kegitatan yang gak jelas.

Ditambah lagi akhir-akhir itu aku merasa haus privasi kali. Aneh juga. Mulai agak terganggu, orang rumah hobi kali masuk ke kamarku silih berganti. Bunda kadang suka mondar mandir kamar ku sejam dua jam sekali gak jelas ngapain, kucuriga Cuma mau ngecek aja aku lagi ngapain. Kan gak penting -_-. Bapak, Bunda, Abang semuanya suka silih berganti golek-golek di kamarku, padahal ada kamarnya sendiri. Aneh memang. Dan kemarin itu mulai kurang nyaman aja dengan hal-hal kayak gitu. Ya sadar sih, gak boleh sebenarnya memang.

Disini tinggal serumah ama Dina Kha, Putri, dan sekamar sama fannie. Udah  mulai orientasi juga di RS. Mudah-mudahan semuanya berjalan lancar.

Btw, besok awak memasuki 24, semoga terus diberi kesehatan dan kejernihan pikiran.

15 Agustus 2017

Ahli Kuku

Din         : Pak saya bingung mau isip dimana? Pilih antara di Pandan atau Asahan, di Sumut aja. Kalau di Aceh,mungkin di Tamiang atau di Subussalam. Semuanya lumayan dekat dari Medan. Yang paling dekat Tamiang. Tapi kalau yang disediakan rumah dan kendaraan dinas di Subussalam, jadi gak keluar biaya untuk sewa kosan.

Bpk        : Iya yang dekat saja.

Din         : oh jadi menurut Bapak juga harus yang dekat2 aja kan?

Bpk        : terserah, kalau mau di Lombok pun boleh (Karena saya pernah bilang pengen di Lombok isipnya biar sembari jalan-jalan)

Din         : Memang gak bisa kayaknya kalau jauh. Adik kadang kumat, bunda tangannya lagi patah kemana-mana sekarang harus diantar, Bapak nanti gak ada yang teteskan obat mata, sementara Abang kerja sampai malam. (Tapi dalam hati aku berpikir juga, bukankah dekatpun awak, tetap gak di Medan juga nya, jadi ya hampir sama aja sebenarnya, Cuma mungkin bisa lebih frequent pulang bisa seminggu atau dua minggu sekali kalau diusahakan)

Bpk        : Tak usah dina pikirkan, berjalannya itu semua insyaAllah. Harapan Bapak, maunya dimana pun yang bisa dapat banyak pengalaman, bukan soal uangnya atau jauh-dekatnya. Sama maunya dina nanti bisa ngajar, sambil praktek juga.

Din         : Wah. Susah itu Pak. Persaingan sangat ketat kalau untuk dosen.  Koneksi pun kan gak ada. Berapa banyak dosen di kampus saya, belum tentu juga semuanya yang ada orang dalam juga bisa berkiprah di dalam. Pokoknya tipis.

Bpk        : Itu kata-kata orang pesimis. Bisanya itu kalau dina mengkhususkan di bidang yang sangat spesifik. Misalnya dina jadi ahli kuku.. Jadi kuku aja urusan dina. Nanti semua wanita cantik di Medan ini cari Dina untuk urusan kuku

Din         : -_- (geleng-geleng dalam hati). Lahhh, masak jadi ahli kuku. Kalau bisa yang lebih bermanfaat lah bidangnya, yang banyak dibutuhkan orang.

Bpk        : Lohh? Kuku itu penting loh (mulai ngawur).

Din         : Tapi yang lebih berfaedahlahhh.

Bpk        : Dina gak tau manfaat kuku? Coba kalau dina tau manfaat kuku apa coba?

Din         : memperkokoh jari-jari.

Bpk        : Kurang tepat. Hampir betul. Apalagi coba?

Din         : Estetika.

Bpk        : bisalah. Tapi lebih tepatnya yang tadi sih, menguatkan jari-jari. Coba gak ada kuku, mana bisa dina narokkan obat mata Bapak pas kayak gini (sambil lanjut teteskan obat mata), lemas-lemas lah itu jarinya semua. Ada satu lagi manfaat kuku yang gak kalah penting… (berhenti sejenak menyuruh aku berpikir)

Din         : (Gak butuh waktu lama, nampaknya ku udah langsung tau nih maksud Bapak).. untuk ngupil kan?

Bpk        : Iyaaa! Tepat. Untuk ngupil, nggaruk, dan mindahin cabe di gigi

Din         : wkwk -_-


Belakangan ini postinganku serius-serius semua, semakin gak lucu. Mungkin tanpa sadar aku telah berusaha untuk lebih berwibawa. Wkwk.

Ku udah 16 hari bertahan dengan nazar 30 days studying everyday -ku itu, namun kemarin body-ku benar-benar undelicious, jadinya gak sanggup ngapa-ngapain dan lupa belajar. Sigh. Besok mulai lagi dari awal (InsyaAllah) :')

30 Juli 2017

Look

Jadi waktu kunjungan silaturahmi lebaran lalu, aku nemenin ibuku ke rumah temannya. Nah pas pulang aku dikomen “Gemukin dikit lagi lah Din. Biar berwibawa”. Kyaaa, jleb sih. Berarti maksud tante saya gak berwibawa gitu? T.T wkwk. Pas ngobrol juga ditanyain mau lanjut bidang apa? Aku bilang lah kemungkinan mau lanjut blablabla. Terus komentar “Kau cocoknya jadi Dokter anak. Biar anak-anaknya senang, dokternya mini, sama-sama mini gitu. haha” Kyaaaa. Sebenarnya bahkan aku pernah jumpa pasien anak yang badannya lebih gedhe dari aku -_- ya emang ga ada korelasinya. Aku kasi pembelaan lah, sekarang emang lagi musim dokter mini. Aku gak ngerasa paling kecil kali juga. Banyak sih temen-temen yang seukuran wkwk.

Juga ada kerabat ibuku yang bertamu ke rumah. Pas aku datang bawa minuman, well, aku kayak lewat doang gitu aja, gak ada apa-apa, tamu nyuekin. Abis itu balik lagi antar makanan, karena kayak gak ada respon apa-apa, akhirnya kuputuskan sapa duluan dengan nyalam sang Tante tamu. Trus doi agak kaget, nanya ke ibuku ini siapa. “Anak kakak yang ke-dua”. Nah baru Tante tamu ngeh “oh ini yang Dokter itu?”. Tadi gue dikirain pembantu kali ye T.T Pas pulang juga komentarnya “Tante pulang dulu ya. Wah seneng banget ada Dokter di rumah ya, Dokter kecil”.  Again.

Gak sekali dua kali sih dapat komentar Dokter kecil. 
Ya itu tadi basa-basi lah, dan aku gak anggap serius juga sih. We’re not feeling hurt, No. It’s Ok. Just saying. Yang sama-sama dokter kecil pasti ngertilah, kita sebenarnya komunitasnya banyak kok. Orang aja pada stuck sama stereotype tertentu di dalam otak mereka tentang imej seorang Dokter. Intinya look-ku kayak seolah-olah gak mendukung aja. And I don’t plan to fit any stereotype of doctor look that people have in their mind anyway. I’m more worried if my competence and skill doesn’t meet my profession. Look sih gak peduli, asal jangan loak kali aja. Aku sama sekali gak berpikir look itu penting. Yang penting profesionalitasnya aja sih, itu baru perlu aku usahakan tingkatkan.

Pas pulang tarawih di mesjid aljihad Ramadhan lalu juga, pas aku jalan menuju mobil, ditanya sama tukang parkir “yang mana mobilnya kak?”. Aku tunjuk. “Oh yang kecil itu ya, sama kayak orangnya”. “iya bang” kujawab sambil nyengir garing males. “Kecil-kecil Dokter ya kan kak?”. Sedikit kaget kutanya “Lah kok tau bang?” heran juga padahal gak pernah ada pasang-pasang stiker fakultas atau logo IDI segala macam di mobil. “Tau. FK USU kan?”, makin heran lagi -_- Nebak kok bisa pas. Ngelmu apa gimana.

Sebenarnya ini mungkin wujud dari cita-cita masa kecilku yang dulu gak kesampaian. Dulu waktu SD kesel sejadi-jadinya karena gak terpilih jadi Dokter kecil. Sampe curhat sama emak, bilang Wali kelasnya agak pilih kasih. Padahal waktu itu pengen kali kepilih. Eh ternyata, terwujudnya baru sekarang, “Dokter kecil”. -_-

Tadi juga kebetulan abis datang ke seminar interprofesi kesehatan. Ternyata bintang tamunya, dr.Reisa (host dr.Oz), bawain materi tentang personal branding. Ini ngomongin “pencitraan” untuk tenaga medis gitu sih. Menurut dia personal branding itu perlu, ya tapi seperlunya juga sih. Menariknya dia bilang, disamping value, skill, and behaviour sebagai komponen utama untuk bangun branding diri, ada juga komponen tambahan yaitu total look, uniqueness, achievement, goals, sama strength. Hmm. Teman-teman seperjuangan juga mulai komen penampilanku yang agak awut-awutan mungkin (Separah itu?). Emang sih aku orangnya sangat effortless kalo soal penampilan. Mereka dengan prihatinnya nyaranin supaya mulai perhatiin penampilan. Begitu juga dengan ibuku. Mungkinkah saya akan mencoba untuk tampil lebih berwibawa? Sejauh ini let it flow aja, aku rada malesan orangnya. Gak mau usaha kali lah untuk begituan. Biarin dia muncul sendiri seiring dengan waktu dan pengalaman. Tapi mungkin mencoba sedikit lebih rapi aja, jangan sampe malu-maluin aja.

Sebenarnya terkadang rada kesel sih sama orang-orang yang ngutamain penampilan kali. Tapi gak bisa disalahin juga para-para makhluk visual ini. Terkadang alam bawah sadar mereka aja yang ngejudge dari penampilan orang, gak sengaja. Dan emang seseorang pastinya bakal lebih senang ngeliat sesuatu yang rapi, bersih, cantik, elegan, enak dilihat lah. Tapi please mencobalah untuk tetap objektif melihat orang juga dari sikapnya, kebaikannya, attitude, keuletan, isi otaknya.
Teringat kalo pas koas dulu, residen secara gak sadar bakal bersikap lebih baik sama junior, koas, yang cakep-cakep. Langsung tuh banyak diajarin, banyak dikasi kesempatan, dilindungi dari hal-hal yang nyebelin, minimalize disuruh-suruh ini-itu. Wkwk. Sementara kita yang biasa-biasa aja, kadang lebih gampang kena marah atau gak dianggep, kadang mereka lebih effortless lah dalam ngajarin kita-kita si makhluk biasa aja, sementara itu dengan antusiasnya ngajarin yang cakep and populer. (Sembari curcol).  Ibaratnya gimana ya, kalau dibahasakan kali gini, mana ada sih yang tega buat marah-marah sama orang cakep. Gitulah. Apalagi kalo residennya cowok, biasanya mereka bakalan lebih baik sama yang cewe. Residen yang cewek, bakalan lebih seneng sama junior yang cowok, walaupun cewek biasanya lebih adil sih. Kadang kala ya. Gak men-generalisir juga sih. Mungkin memang begitu hukum alam.


Menurutku sih gausah gitu-gitu amat. Adil aja ke siapapun. Muka situ cakep juga anugrah Tuhan, bukan punya kita sepenuhnya. Kita juga gak bisa milih bakalan dapat muka gimana, cakep apa gak. Itu semua cuma sampul yang dikasi Allah buat roh/jiwa kita-kita. Gak ada yang bisa dibanggakan. Pentingin inside sih kalau kubilang. Kalau sering kayak gitu gak bisa dihindari secara gak sadar juga, yah pokoknya mencobalah untuk lebih objektif. Meskipun kadangkala penampilan merepresentasikan seseorang, but Don’t judge a book by its cover..

08 Juli 2017

Edisi Rindu Ramadhan dan Lebaran

Udah tanggal 8 Juli aja, udah memasuki pertengahan syawal. There's slightly empty feeling started at the end of Ramadhan. Apa ya, enak aja gitu. Suasananya secara keseluruhan! Khidmad ibadahnya (Ya meskipun Ramadhan lalu sibuk gak jelas juga jadi kurang total awak). Makanannya. Kalau buka puasa makanannya juga agak lebih banyak dari biasanya. Dan rasa bahagia ketika berbuka itu sendiri meskipun di saat makanannya alakadarnya. Emang sih kadang suka ngantuk kalo lagi mau baca atau ngerjain hal-hal yang serius.
Btw nazarku belajar 30 hari berturut-turut yang kubilang dipostingan sebelumnya aku ulangi lagi, sekarang udah batal lagi -____- Yak, jadi harus ulang lagi. Udah berapa kali ulang dari awal yak? Susah bet ternyata menjalankannya -,- Padahal waktu nazar awak mikirnya, ah pokoknya belajar 1 topik apa aja wajib, kalau belum belajar gak boleh tidur dulu. Pelaksanaannya ? The wkwkwkwk aja lah.

Dari Ramadhan aja udah kerasa momen silaturahmi. Ya meski kadang-kadang mengaburkan esensi untuk ibadahnya. Tapi udah mulai berkurang sih bukber-bukberan. Mungkin orang udah pada sadar mendingan tarawih aja. Kalau aku rasa gak papa sih, tapi usaha pulang sebelum Isya aja. Kayaknya selama Ramadhan lalu gak ada bukber akunya. Adanya bukber semu aja sama oliv dan Dona ke Masjid Raya, kaminya gak puasa soalnya. Ada sih kawan SD bikin bukber. Tapi segan bet reuni SD kalau jumpa sama kawan SD yang cowok-cowok. Soalnya dulu aku dibully parah, terus aku ngadu guru BP, akhirnya mereka jadi kena hukum masal -_- Walaupun udah lama dan baik-baik aja aku tetap gak enak aja sih kayaknya kalo ketemu orang itu. Ada juga bukber SMP, tapi gaada temen akrab yang ikut jadi males. Bukber SMA keknya udah pada males inisiasi soalnya suka kajol. Gak ada yang mau jadi pelopor, maunya tinggal ikut aja. Oh ada ding bukber di awal-awal Ramadhan sama cewek-cewek geng kuliah, di Sun, dilanjut tarawih di Masjid Agung. Oh ada juga deng sama kawan-kawan akhwat phbi, safari Ramadhan ke Masjid Aljihad. Itu memang salah satu bucket list Ramadhan aku, tarawih di Al Jihad, Masjid Agung, tapi di Masjid Raya Almatsun sama di Masjid Raya Aceh Sepakat belum kesampaian.
Serunya di Masjid Raya Almatsun sama orang ini yang justru selalu jadi temen "bukber tapi gak bukber" tiap tahunnya, bahkan paham aja ngingetin gak boleh ngelewatin batas suci Masjid di saat lagi period tapinya aku langgar sendiri. Wkwk. Abisnya pemahamanku asalkan gak bikin kotor gak papa.
Enaknya lagi lebaran, orang-orang pada pulang ke Medan. Seneng aja liatnya meskipun awak gak ketemuan juga sih sama orang-orang yang pulang itu. Kayaknya awak kangen secara posisi aja sama mereka-mereka. Jadi kalau mereka udah di Medan aja, walau gak jumpa juga, ya ikut senang, whoaa they're in town gitu loh. Soalnya awak juga gak terampil kali dalam memelihara silaturahmi. Meski dari dalam lubuk hati ada juga rindu teman lama yang dulu sering sama-sama seperjuangan waktu sekolah, tapi akunya jarang basa-basi keep in touch, jadinya ya pelan-pelan makin gak komunikasi aja. Haha. Kuinget temenku, Nisa, bilang, "Medan sekarang dikangeninnya bukan buat ditinggalin. Medan dikangenin untuk tempat pulang". Miris tapi maklum sih aku dengernya. Buat ku yang dari lahir sampe udah mau umur 24 tahun ini tinggal di Medan (adalah ding 6-12 bulan bayi paska ASI tinggal di Lhokseumawe dititip Mamak awak di rumah kakaknya karena beliau masih ngelanjutin studi di Jakarta. Ya sama waktu di dalam kandunganlah awak gak di Medan. Itu makanya namaku dulu hampir dibikin Dina Magista sama Bapak aku cobak -_- karena aku dikandung dan dilahirkan waktu Emak lagi ambil magister. Untunglah namaku gak jadi pake magis magis gitu wkwkwk), agaknya pengen juga ngerasain merantau walau hidup ini udah terlalu kenyamanan tinggal sama orangtua. Ntar intershipku juga bakal sekitar-sekitar sini aja kayaknya :(, soalnya gak diizinin jauh-jauh sama emang alasan untuk harus tetap tinggal jauh lebih besar. Jadi yasudahlah.
Lari pulak ceritanya ni.

Sekilas ceramah bulan Ramadhan lalu di Masjid Al-Jihad itu, kata Ustadznya, Allah mengampuni apapun dosa kita kalau kita mau bersungguh-sungguh minta ampun, termasuk dosa syirik sekalipun, akan Allah ampuni jika benar-benar sungguh-sungguh orang itu bertaubat. Kecuali 1, orang yang sudah Allah tutupi aibnya, tapi ia buka sendiri aibnya itu kepada orang lain (Naudzubillah).
Jadi hikmah yang kuambil adalah, jangan bangga berbuat hal buruk, apalagi parahnya jangan pula mencibir kalau ada orang yang share kebaikan, misalnya dibilang sok baik lah, sok bijak lah, sok suci, akhlaknya aja belum bener, sok-sok ngepost religi lah, pencitraan lah. Kita sama-sama tau, semua orang pun punya aib. Tapi bukan berarti kita harus ngasi tunjuk aib kita, kejelekan kita ke orang-orang. Aib kita biarlah kita aja yang tau. Betapa Maha Pengasih Allah telah menutupi aib kita, jangan kita pulak yang buka-buka sendiri.

Just a random thought sih. Gak ada hub sama pengalaman pribadi kali. Ga ada yang bilangin awak gitu juga. Tidak ditujukan untuk siapa-siapa, ke diri sendiri aja. Self reminding aja ketika terkadang awak sendiri sebenarnya suka ragu gitu kalau mau ngepost hal positif atau berubah ke positif, bertanya sendiri dalam hati, pantes gak awak gini wkwk, diri aja belum betol-betol kali, ntar dibilang pencitraan juga. Jadi haruskah awak nunjukin hal yang buruk tentang diri awak? Tapi dipikir-pikir lagi, ya gini, awak pun yang  tau awak kekmananya, gak betol-betol kali juga, tapi kan misal awak (maaf nih) brengsek (insyaAllah bukan sih ya) bukan berarti cuma boleh ngerjain hal buruk aja sepanjang waktu, sehingga gak boleh buat hal baik apapun. Gausah takut sok alim, gausah batesin diri gak mau imej Ustadzah, diriku segini aja udah, ntar disangka orang gak asik lagi. Sejujurnya dulu sempat mikir gitu sih haha, takut kalau dibilang kayak Ustazah, padahal kan bagus ya Ustazah. Gamau punya imej terlalu relijius segala haha. Justru itu kayaknya yg gak "be your self" lagi. Yah pokoknya kira-kira lah situasinya. Jangan justru nasihat kita buat orang itu makin males untuk jadi bener. Satu lagi, makanya jangan suka ngejudge orang salah juga sih, dan ngerasa diri udah betol kali. Kek-kek apa yang dilakukan orang kalau gak sama kayak kita, gak sepaham sama kita, berarti salah semua. Udalah, kayaknya awak makin flight of ideas aja nih -_- kayak orang psikosis ah.

Terakhir aja, aku juga pernah baca di Quran, lupa surat dan ayat berapa, yang intinya "Dan saling menasihati-lah kalian". Allah aja udah suru begitu. Jadi gak apa. gak mesti kita berhati malaikat kali dulu baru pantas menyebarkan kebaikan. Sebarkan aja, lama-lama toh kita menuju baik juga. Kan gitu kan kan kan. Yasudahlah.
Wallahu a'lam bissawab (Dan Allah Mahatau Yang Benar). Beranikan diri nulis panjang-panjang hal-hal kayak gini di sini. Walaupun tulisannya kadang kayak curhatan ababil, diari meye-meye atau apalah, biarin ajalah dulu sebelum semakin terlalu tua dan makin gak pantes lagi, dan sebelum makin sibuk juga ntar. Hahaaa.  Pada dasarnya saya emang suka nulis, hal-hal random aja, yang justru lebih seringnya gak penting sama sekali. Punya blog juga, hampir gak pernah dipublikasi, dan alhamdulillah ga ada yang baca juga. haha-.- Jarang diupdate juga, suka-suka kalo lagi mood aja.


Pose Mohon Maap Lahir Batin
fyi, OOTD nya nih pake baju seserahan Bapak ke Bunda waktu pernikahan 28 tahun lalu, lebih tua daripada awak bajunya, tapi belum pernah dipake karena kekecilan. Jadi ini baju baru juga, baru 28 tahun. krik.

20 Juni 2017

Kalang kabut

Kemarin awak ngeluh ndak ada kegiatan yang bener-bener berbobot.
Sekarang awak kalang kabut banyak kerjaan :/ Duh manusia emang gak puas-puas.

warning ! Ini adalah sekedar curhatan stress di tengah-tengah pengerjaan kerjaan.

Setelah saya pahami, emang hampir gak ada "pekerjaan", literally "pekerjaan", yang bisa dilakukan seorang Dokter yang baru tamat, yang lagi nunggu internship. Kita emang kerjanya emang hanya nungguin tuh internship. Sistem emang buat lama. Gak ngerti lah birokrasi ini ya. SD SMP ama SMA aja yang aku rasa udah optimal dibikin 6-3-3 tahun bisa diakselerasi jadi 5-2-2 tahun. Konon ini sekolah dokter 5,5 tahun, kalau bisa dideselerasi jadi 7 tahunan. wkwk. 6-8 bulan nya gak terlalu jelas ngapain. 1 tahun intership, wajib. Walau kita udah tamat, kalau belum intership kita belum bisa langsung praktik, gitulah bahasanya.
Maksudnya adalah sebenarnya saya udah selesai koas harusnya akhir Desember 2016, karena remedial bedah massal (yang sebenarnya gak bisa diterima),
jadilah resmi selesai koas awal Januari 2017.
18 dan 25 Februari ujian yang menjadi momok itu.
Sekitar 20 Maret pengumuman yang membahagiakan.
April gak jelas ngapain.
Mei Hippocratic Oath dan Wisuda.
Juni, Juli : gak jelas juga ngapain. intinya ngurus berkas STR, nunggu STR, biar bisa daftar internship.
Agustus : Internship, itu juga kalau dapat.
Dari bau-baunya, malah bakal internship November.

Karena merasa antara Januari sampe Juli bakalan gaada "kerjaan" yang berarti, dan ngerasa otak udah beku kali gak pala dipake-pake, awak kepingin cari kerjaan wkwk. Dasar orang gak sabaran. Walhasil bener juga kata senior, "udah, kelen nikmati aja dulu libur itu".

Jadi during this time,
-Saya jadi PJ cabang Medan buat ngurusin berkas STR kawan-kawan seangkatan, which turns out complicated. Pertimbangan terima karena kirain bakalan gadak kerjaan terus.
-Nulis beberapa modul untuk bimbel persiapan ukdi yang baru mau dibuka, santai sih, but it takes time juga.
-Jadi asisten penelitian konsulen. Emang lowongan kayak gini langka, makanya awak daftar aja kemarin, emang nungguin juga lowongan kayak gini. Tapi ternyata ini abstrak. Otak awak puyeng. hehe. Suka gak tau harus berbuat apa karena yang dihadapi dosen sendiri. Hiks.
-Masih ngelengkapin nazar karena udah lulus. Lebih tepatnya lagi ulangin lagi nazar dari awal. wkwk. ini juga berat. Kan awak nazar belajar 30 hari berturut-turut minimal 1 topik. Harus berturut-turut cuy. Dan itu susah. Walhasil ketika hari ke-berapa-belas, awak gak sangghup, akhirnya skip beberapa minggu. Dan sekarang sedang ulang lagi dari awal sambil ngerjain modul itu, udah berapa belas hari juga.
-sebenarnya kadang saya negal, jaga klinik. Awalnya semangat pengen nyoba karena baru pertama. Lama-lama setelah paham, udah gak mau lagi sebenarnya karena alasan ini itu dan "integritas", kwkwk soook, ya gitulah. Tp kalau ada klinik yang tiba-tiba gak ada yang bisa jaga, suka ga tega nolak tawaran. Pilih yang santai aja sih. Nah di situ bisa sambil ngerjain modul ntar.
-Dah mau lebaran, sebenarnya pengen buat kue kering, sama ngecat rumah. Gak tau bisa terkejar apa gak.

Nah malah untuk ibadah ramadhannya kendor. Berlalu begitu aja babak bonus ini. Sungguh rugi :( Semoga bisa jumpa Ramadhan lagi tahun depan dalam keadaan yang lebih baik.

Kenapa saya stres, karena orangnya suka gak bisa ngerjain banyak tugas bersamaan. Selesai dulu satu, baru bisa ngerjain yang lain. Ini malah dikejar deadline bersamaan.

Hikmahnya hidup kudu sabar.
Tak usah menggebu-gebu kali kejar dunia ini.
Apa yang bisa dikerjakan, kerjakan. Gadak kerjaan yaudah ngapain kek yang positif. Gausah heboh kali. Ada alurnya, sabar, ikutin aja.
Ada itu rejeki nanti insyaAllah.

Begitulah. Sekian. Awak mau lanjutin modul dulu, harus siap sebelum lebaran. Semaga aqhu qhuat. Yesss !!!

25 April 2017

Sekarang lagi ngapain? Kerja Dimana?

I didn't know that the question "Sekarang lagi ngapain" or "Kerja dimana?" could be sooo intimidating.

when I jogged around my house and met some neighbours, they asked ..
The first question, "how's ur study?" or "how's ur coassistance?",
then I replied "uh, Alhamdulillah, It's done now".
the second question,  "so now?" or "so what are you doing now?"
I replied "hmm, I'm waiting for the graduation day"
There goes the third, "so what are you doing during waiting?" or sometimes in a more terrible way "where do you work?"  (sometimes they just jumped to the this third question without the first and second question)
"..." BLANK. That's just difficult question.

Honestly I used to asked my high school friends that graduated earlier the same question -_- But I mean I did it, I thought, because I care of them, I want to know about their life now. Despite it, now I can feel how it's quite provoking. It's just so much provoking even though I used to consider nowadays as holiday for me and there're still many things I can do to have fun and make it positive out of medical way. Actually I can't work yet as a Doctor because I need to be registered first. To be registered I need to pass the graduation day and take care of it at the Association Office, like quite administrative thingy. I hate hearing the question so for now I avoid jogging and meeting some people that diligently-ask though I've enjoyed jogging lately -_-

09 April 2017

One Step Done!

25 Maret 2017, Sabtu, tertandai sebagai hari pengumuman hasil ujian UKMPPD yang aku ceritakan kemarin. Hasil perjuangan mati-matian. Memasuki hari Senin di minggu yang sama aja hati ini udah harap-harap cemas. Kata kawan, harus siapin mental juga buat nerima hasil yang terburuk, so awak siapkanlah. Terbawa-bawa mimpi. Kawan-kawan yang lain juga gitu. Dalam mimpi, aku lulus dengan nilai 70. Mimpi tetaplah mimpi, gak ada arti apa-apa selain bahwa kita terlalu mikirin hal tersebut. Sampe nazar-nazar banyak. Yang awalnya sebelum ujian nazarnya, kalau saya dapat nilai 80 ke atas, saya bakal ini itu, setelah ujian nazarnya dilonggarin, dilakuin kalau lulus aja udah sukur.. Huaaa. Satu aja tujuan : LULUS ONE SHOT! Capek batin bok. Pas mau ujian waswas, setres, tidur ga nyenyak. Abis ujian lega sedikit, tapi tetep galau bakal bisa lulus apa gak.

Post-ujian... Speechless ngeliat soal-soalnya. Ngerasa banyak salah waktu ngecek sendiri abis ujian, tapi gak pernah berani ngitung berapa total benar/salah. Ga mimpi lagi bisa dapat nilai 80, lulus aja syukur. Dari opsi ABCDE, paling selalu bisa nyoret ABC, tapi susah kali milih antara D dan E, mikir keras, ngabisin waktu. Biasa tryout waktu 200 menit boros nyisa-nyisa. Pas ujian asli kurang dan gak sempat ngecek lagi, karena kelamaan mikir sanking dilematisnya opsi dari soalnya. Di antara semua keraguan itu, bukan hanya gak bisa mastiin bisa lulus atau gak, lebih dapat dikatakan saya pesimis Bos. Bener-bener takut kali di minggu-minggu pengumuman, utamanya hari Rabu sama Kamisnya. Berdoa terus, saling ngedoain temen juga, minta didoain sama sanak saudara juga. Tiap hari di grup LINE ngegalau bareng sama kawan-kawan, ini sih sebenarnya dari abis ujian, “Kekmana nih, bisa lulus gak ya? Kalo kau pasti lulus lah, nasib aku gimanaaa”. Tiap hari atau 2 hari sekali sama aja yang dibilang. Haha. Betapa menghantuinya si UKMPPD ini. 

Selasa Rabu Kamis, udah ngerasa gak punya hak buat ketawa. Setiap ada yang lucu, baru mau ketawa, tiba-tiba mikir dan ngomong ke diri sendiri “yakin kali kau lulus, bisa kali kau ketawa-ketawa gini” Gitu -_-. Lalu hening lagi. Lebay juga. Harusnya ga usah segitunya.

Memasuki akhir bulan, kuota internet pun abis, Cuma ngandelin wifi rumah aja yang itungannya waktu, makanya di On-Off-On-Off. Sebelumnya udah dapat info kalau di Medan pengumuman dimajuin jadi Jumat jam 23.00. Rabu super galau mikirin apa yang bakal keluar di Jumat malam. Bener-bener gak tenang, seharian cuma mikir itu. Makan, wudhu, nonton, mondar-mandir, boker, sambil mikirin jumat malam.

Sampe tiba-tiba sekitar jam 12an siang nyalain wifi. Tiba-tiba notif di hp bermunculan bertubi-tubi. Ngeliat notif seakan-akan ngebaca ada yang bilang “selamat ya Din”, hari ini tiba-tiba deg-degan. Tapi belum bisa fokus tentang apa yang sebenarnya terjadi. Kayaknya yang pertama kubuka notif ig dari yazrah, dia ngepost foto tabel daftar peserta yang lulus sehalaman abjad nama dia aja, “Selamat ya Dina, Vien, walaupun kita gak bimbel akhirnya lulus blabla”, buka satu lagi dari Winda adelia chat-an ig “betulkan kubilang din? Selamat yaaa”, bingung terlalu banyak notif terlalu panjang, gaktau bisa dapat info resmi dari mana.

Akhirnya sebelum buka semua notif itu aku telpon si yazrah “Yaz apa itu, ucapan selamat di ig mu? Aku lulus gak? Aku belum buka laman resminya, aku baru idupin internet”. Trus si yazrah pake acara ngerjain “Yaampun diiin kemana aja. Baru bangun kau ya? Hah? Aku gak cek sih kau. Aku gak tau”. “Seriuslah kau. Kau lulus iya. Aku lulus gaaak?” suara gemetar. “Hah. gak tau din. Coba bukak sana cepetan din”. “seriuslah yaz, aku deg-degan nih. Kau main post-post di ig aja, kau mention aku pula. Kau iya lulus. Aku gimanaa? Liat dimana resminya?” lagi. “iya lulus kok din”. “betullah kau. Udah kau liat? Memang ada namaku?”. “Hiiiish. Bandel kali” anak ini kalau ditanya berulang-ulang geram dia mau dimakannya kita. 

Alhamdulillahirobbil’alamin, sujud syukur. Langsung buka notif-notif lainnya sambil nelpon ortu yang selama ini juga ikut galau karena awak terus galau. Sampe terakhir baru dapet file aslinya di bagian atas-atas chat grup pejuang UKMPPD. Ternyata pengumuman udah dari sekitar jam 7.30an pagi, setidaknya orang-orang udah pada tau dari jam 8 pagi. Dan saya? Saya dapat bonus galau lebih lama sampe jam 12 karena baru nyalain internet jam segitu. Wkwk. Kebayang orang-orang udah pada lega dari tadi, tinggal awak sendiri masik membatasi tawa walaupun ada yang lucu-lucu di tipi.

Senin, tanggal 27 nya berangkat liburan ke Penang dan Langkawi. Selasa di Penang gitu juga, Cuma ngandelin wifi di penginapan, dimana kami selalu balik ke penginapan malam hari. Abis sholat tiba-tiba liat notif banyak lagi. Ternyata nilainya udah keluar. Dapat nilai yang juga gak disangka lumayan, meskipun buat orang lain biasa aja, awak bersyukur kali, yang tadinya udah pupus hati untuk berharap sedikit pun. Sampe japri ke temen minta liatin itu beneran gak? Rasanya bukan awak sendiri yang menyebabkan ini semua. Kuasa Allah. Mungkin tebakanku banyak benar, mungkin banyak jawaban yang dibonuskan? Mungkinkah? Kekuatan doa orang-orang terdekat. Rasanya bukan aku sendiri yang membuat pencapaian ini. Besar kali nikmat Allah rasanya.

Allah memang tidak menyia-nyiakan hambaNya yang berusaha. Dimana aku memang berusaha untuk persiapan ujian ini sejak beberapa bulan sebelumnya, belajar terus memaksa diri, meskipun gak rajin-rajin amat kayak teman-teman yang lainnya. Ada yang ngebahas sampe 200-400 soal sehari, meskipun aku kadang pun gak nyampe 100. Tapi usaha itu nyata adanya. Kemudian ketika ujian selesai, merasa gak berhasil. Namun tetap pasrah, ikhlas, banyak berdoa, meningkatkan ibadah, serta bernazar. Kini aku sedang berusaha menepati nazarku. Ada satu yang paling susah, tapi insyaAllah harus dijalani. Yakni, meskipun lulus, tetap belajar, minimal 1 topik perhari, minimal selama 30 hari. Sebenarnya ini untuk diri sendiri juga dan kemaslahatan orang-orang, Inilah caraku memaksakan diri agar tetap belajar. Wkwk. Maunya sih bisa langsung pinter tanpa harus belajar. Belajar disini pun perlu diulang-ulang terus. Mungkin orang-orang banyak yang ga perlu cara keterpaksaan untuk belajar, minat itu ada dengan sendirinya, emang demen belajar. Tapi tidak dengan saya. Udah dijalani beberapa hari, rada susah memang. Tapi harus semangat. Wkwk. 

Tadi lebih speechless lagi dengar nazarnya si yazrah. Baru tau tadi, kalau dia juga nazar bakalan belajar tiap hari 1 bab, selama... seumur hidup. DAEBAKK ! Aku cuman bisa geleng-geleng, Yeah I know tugas kita emang life-long-learning, tapi serajin-rajinnya orang, pasti pengen ada satu hari dimana dia gak harus belajar sedikit pun.


Adapun yang belum lulus, bukan karena kalian kurang berusaha, bukan karena kalian tidak layak. Ujian ini memang kadang untung-untungan juga, mungkin belum rezeki, ini tergantung seberapa jernih pula pikiran kita ketika menghadapinya, seberapa kita tidak panik waktu hari H, seberapa sehat fisik kita, yang juga dipengaruhi seberapa sehat psikis ketika menghadapinya. Kalau panik bisa-bisa memang lupa semua, atau ketajaman judgment kita dalam menjawab soal jadi menurun drastis. Multifaktorial. InsyaAllah lulus dan dimudahkan di batch berikutnya. Resah jiwa itu pasti ada, tapi sebisa mungkin minimalkan. Capek hati memang banyak pikiran.

15 Maret 2017

The Period of Finish University Life but Not Graduating Yet

Many things happened months before. One of the most depressing moment I experience was self crisis.
I started stress out strangely. Depressed. Anhedonia. Stop doing things that I loved to do before. I stopped listening to music, stopped singing, stop watching, and started thinking strange things. Worried so much about just anything, sadness, death, anxious, how if A happen to my life, how if B. I felt sick too. The worst feeling ever, without clear reason, and don’t clearly understand why. I just fell into slump. Maybe hormonal issue mislead over my mind and mood. Slowly I try to revive my soul back, do sports, eat chocolate, pray more, try to get closer to God. Then realized our existence is just to worship Allah. This is just dunya. No need to worry too much.
Then clinical rotation end. Exit exam in front. Need to push myself again, have to graduate at this age. This exam is no kidding.

Exam end, free now but I have to wait one month to see the result. I’ve been waiting for this free time to do things that I wanna do but delayed before. But kinda lazzy too, haha. Still enjoy this relax moment, not ought to rush every morning to go to hospital or to study for exam. But quite strange too. So different. Life is reverse from before. I’m unemployed but not jobless.
Yet I can’t be fully relieved now because I still don’t know the result.
In other hand, your friends are going back to their hometown, you start to think you’ll be left by uni friends soon, go prepare your heart.


Yeah, this is the periode of finish university life but not graduating yet.

14 Maret 2017

17-23

17 : they said sweet seventeen. You got ur citizen identity card, you can vote now
18 : you thought you’ll achieve well enough without hard work, you knew you’re wrong
19 : pimples start to pop up massively
20 : you realized life is more complicated than you thought before
21 : you started clinical years, It kinda need ur hard work, tears and blood (haha, lebay). you knew how things going on in hospital, you see sufference and deaths. how you’re a melancholia
22 : you didn’t care anymore bout A, but worrying much more bout B-Z. Haha.
23 : Most of your girls wear lipstick, you start wearing glasses. 




Gila-gila. Udah lama kali gak nulis blog. Sekarang tambah malas. Padahal selama koas rada niat mau nyeritain hikmah-hikmah perkoasan tiap stase segala macemnya di blog, tapi selalu gak nyempetin karena banyak yang lebih penting. Sekalinya udah ada waktu buat nulis kayak sekarang, rasanya rada males tapi pingin juga. Aneh lah. Kemaren2 wondering apasih benefitnya aku nulis di blog, finnaly I know, well setelah sekian lama gak nulis, kayaknya itu bikin kreativitasku rada agak menumpul..

08 Oktober 2016



Obstetry done. Always enthusiastic to see delivery process, how Almighty God make it that way, how strong ibuk2 can be. I did VT once, delivered a plasenta, accepted a very new-born baby and got meconium splashed to my veil. Yeah I also got to sleep in locked-in mode

#obstetry #obgyn #clinicalrotations #striveforit

11 Maret 2016

Forensik

Well, postingan ini ditulis dua minggu lalu, tapi baru disempatkan posting sekarang..
_______________________________________________________________________________

Forensik stase pertama ku di siklus atas. Overall, lumayan nyantai. Paling hebohnya kalau tiba-tiba ada kasus di hari libur, jadi dipanggil koas di tengah kesantaian. Yeah, pulangnya cepat, masuknya juga gak pagi-pagi amat, jam 8, tapi sistemnya on call.

Ya meskipun forensic sebenarnya larinya ke peradilan, ga hanya kasus kematian melulu, tapi bicara tentang forensik, ga jauh-jauh dengan kematian.
Segimanapun hebatnya anda, secantik/seganteng apapun, sebagus apa pun body anda, serajin-rajinnya anda merawat tubuh anda, ujung-ujungnya kita semua ini jadi mayat juganya. Gak berdaya, hanya seonggok daging yang nantinya masuk tanah dan kemungkinan secara biologi jasad kita akan mengalami pembusukan juga. Ga ada yang bisa disombongkan hidup ini. Jangan bangga kali.
Semua orang pasti menghadapi kematian.
Jadi ya, jalani aja hidup yang sementara ini sebaik-baiknya agar hidup kita yang cuma sebentar ini gak sia-sia. Manusia mati emang cuma ninggalin nama, tapi amal baik kita semasa hidup adalah hal yang pernah terjadi dan membawa manfaat, kelak akan dihitung.

“Mati adalah topik pembicaraan yang paling dihindari oleh orang-orang yang mengejar materi. Dunia ini seperti tidak ada habisnya. Berbuat semaunya. Tidak mempersiapkan diri untuk mati kapan pun…
Tidak pernah aku tahu bagaimana Allah melihat kematian seseorang. Aku tidak ingin menghakimi. Tapi aku tahu, kita semua bisa belajar dari kematian orang lain. Bahwa hidup ini tidak benar-benar selamanya. Bahwa kapanpun kita bisa mati. Lantas mengapa kita tidak menjaga diri kita?
Kita tidak pernah tahu kapan kita mati. Namun kita diberikan keleluasaan untuk memilih jalan kematian kita. Berdoalah semoga Allah menjaga kematian kita dengan cara yang baik. Bila Dia memanggil kita, Dia memanggil kita dalam keadaan terbaik. Aamiin.”

–Hujan Matahari, K Gunadi

22 Desember 2015

The definition of pain

17-18 Dec 2015
For dozen years, I've forgotten how toothache was felt like so I almost agreed Meggy Z that "Lebih baik sakit hati dari pada sakit gigi". Now that I feel again the pain, severe toothache, that I can't resist anymore, I can say he was totally WRONG . Pain is spreading to other teeth, neck, ear and head at same side. Analgesic did't work, kumur-kumur air garam didn't work, minyak-minyak and everything seemed not working.
If you're currently 'sakit hati', please be grateful that at least you don't feel toothache, seriously.
#CLIMAXsudah #bihBaikKuPingsanSajaDuluBentar
Actually, for me I had both. Sakit ati uga karena tadi siang nak semprot ama dua orang: radiografer judes yang marah-marah gak jelas and seorang konsulen yang irritable banget. Nasib koas. COMPLETE SUFFERING.


Tidaklah menimpa seorang mukmin rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengannya dosa-dosanya." (HR. Muslim)

mudah-mudahan jadi pelebur dosaku.

------

Ngemeng-ngemeng tentang pain, ibu kita dulu uga sakit waktu ngelahirin kita dan hari ini hari ibu gitu (sok-sok dihubung-hubungkan). Magrib-magrib barusan, waktu ibuku mau wudhu kupanggil sambil ngasi tangan kanan buat jabat tangan geto "Bunda selamat hari ibu, ya", terus cipika-cipiki dikit. Do'i bilang "halah dari tadi jugak sih, gengsi kali dina ni". Malu-malu kubilang "gak lah", "alah bunda tau dina kan gengsi orangnya" katanya lagi. Trus tadi pas masi di RS sempet terpikir mau sok-sok beli bunga uga. Tapi kuingat-ingat lagi, kami orangnya gak romantis, ntar malah awkward moment sih. Biarpun gitu, tapi bukan berarti hubungan kekeluargaan kami tidak indah (Hassekkk). Kami cuma kaku. Kami tidak melakukan basa-basi. Eumm, mungkin lebih tepatnya kami gak berekspresi-_-. Mungkin kami menganggap semuanya udah jelas kok.

Sekian celotehku di antara peak hour ngerjain makalah radiologi~

NB: sorry ya aku pake "uga-uga", lagi jaman soalnya. wkwk,