08 Juli 2017

Edisi Rindu Ramadhan dan Lebaran

Udah tanggal 8 Juli aja, udah memasuki pertengahan syawal. There's slightly empty feeling started at the end of Ramadhan. Apa ya, enak aja gitu. Suasananya secara keseluruhan! Khidmad ibadahnya (Ya meskipun Ramadhan lalu sibuk gak jelas juga jadi kurang total awak). Makanannya. Kalau buka puasa makanannya juga agak lebih banyak dari biasanya. Dan rasa bahagia ketika berbuka itu sendiri meskipun di saat makanannya alakadarnya. Emang sih kadang suka ngantuk kalo lagi mau baca atau ngerjain hal-hal yang serius.
Btw nazarku belajar 30 hari berturut-turut yang kubilang dipostingan sebelumnya aku ulangi lagi, sekarang udah batal lagi -____- Yak, jadi harus ulang lagi. Udah berapa kali ulang dari awal yak? Susah bet ternyata menjalankannya -,- Padahal waktu nazar awak mikirnya, ah pokoknya belajar 1 topik apa aja wajib, kalau belum belajar gak boleh tidur dulu. Pelaksanaannya ? The wkwkwkwk aja lah.

Dari Ramadhan aja udah kerasa momen silaturahmi. Ya meski kadang-kadang mengaburkan esensi untuk ibadahnya. Tapi udah mulai berkurang sih bukber-bukberan. Mungkin orang udah pada sadar mendingan tarawih aja. Kalau aku rasa gak papa sih, tapi usaha pulang sebelum Isya aja. Kayaknya selama Ramadhan lalu gak ada bukber akunya. Adanya bukber semu aja sama oliv dan Dona ke Masjid Raya, kaminya gak puasa soalnya. Ada sih kawan SD bikin bukber. Tapi segan bet reuni SD kalau jumpa sama kawan SD yang cowok-cowok. Soalnya dulu aku dibully parah, terus aku ngadu guru BP, akhirnya mereka jadi kena hukum masal -_- Walaupun udah lama dan baik-baik aja aku tetap gak enak aja sih kayaknya kalo ketemu orang itu. Ada juga bukber SMP, tapi gaada temen akrab yang ikut jadi males. Bukber SMA keknya udah pada males inisiasi soalnya suka kajol. Gak ada yang mau jadi pelopor, maunya tinggal ikut aja. Oh ada ding bukber di awal-awal Ramadhan sama cewek-cewek geng kuliah, di Sun, dilanjut tarawih di Masjid Agung. Oh ada juga deng sama kawan-kawan akhwat phbi, safari Ramadhan ke Masjid Aljihad. Itu memang salah satu bucket list Ramadhan aku, tarawih di Al Jihad, Masjid Agung, tapi di Masjid Raya Almatsun sama di Masjid Raya Aceh Sepakat belum kesampaian.
Serunya di Masjid Raya Almatsun sama orang ini yang justru selalu jadi temen "bukber tapi gak bukber" tiap tahunnya, bahkan paham aja ngingetin gak boleh ngelewatin batas suci Masjid di saat lagi period tapinya aku langgar sendiri. Wkwk. Abisnya pemahamanku asalkan gak bikin kotor gak papa.
Enaknya lagi lebaran, orang-orang pada pulang ke Medan. Seneng aja liatnya meskipun awak gak ketemuan juga sih sama orang-orang yang pulang itu. Kayaknya awak kangen secara posisi aja sama mereka-mereka. Jadi kalau mereka udah di Medan aja, walau gak jumpa juga, ya ikut senang, whoaa they're in town gitu loh. Soalnya awak juga gak terampil kali dalam memelihara silaturahmi. Meski dari dalam lubuk hati ada juga rindu teman lama yang dulu sering sama-sama seperjuangan waktu sekolah, tapi akunya jarang basa-basi keep in touch, jadinya ya pelan-pelan makin gak komunikasi aja. Haha. Kuinget temenku, Nisa, bilang, "Medan sekarang dikangeninnya bukan buat ditinggalin. Medan dikangenin untuk tempat pulang". Miris tapi maklum sih aku dengernya. Buat ku yang dari lahir sampe udah mau umur 24 tahun ini tinggal di Medan (adalah ding 6-12 bulan bayi paska ASI tinggal di Lhokseumawe dititip Mamak awak di rumah kakaknya karena beliau masih ngelanjutin studi di Jakarta. Ya sama waktu di dalam kandunganlah awak gak di Medan. Itu makanya namaku dulu hampir dibikin Dina Magista sama Bapak aku cobak -_- karena aku dikandung dan dilahirkan waktu Emak lagi ambil magister. Untunglah namaku gak jadi pake magis magis gitu wkwkwk), agaknya pengen juga ngerasain merantau walau hidup ini udah terlalu kenyamanan tinggal sama orangtua. Ntar intershipku juga bakal sekitar-sekitar sini aja kayaknya :(, soalnya gak diizinin jauh-jauh sama emang alasan untuk harus tetap tinggal jauh lebih besar. Jadi yasudahlah.
Lari pulak ceritanya ni.

Sekilas ceramah bulan Ramadhan lalu di Masjid Al-Jihad itu, kata Ustadznya, Allah mengampuni apapun dosa kita kalau kita mau bersungguh-sungguh minta ampun, termasuk dosa syirik sekalipun, akan Allah ampuni jika benar-benar sungguh-sungguh orang itu bertaubat. Kecuali 1, orang yang sudah Allah tutupi aibnya, tapi ia buka sendiri aibnya itu kepada orang lain (Naudzubillah).
Jadi hikmah yang kuambil adalah, jangan bangga berbuat hal buruk, apalagi parahnya jangan pula mencibir kalau ada orang yang share kebaikan, misalnya dibilang sok baik lah, sok bijak lah, sok suci, akhlaknya aja belum bener, sok-sok ngepost religi lah, pencitraan lah. Kita sama-sama tau, semua orang pun punya aib. Tapi bukan berarti kita harus ngasi tunjuk aib kita, kejelekan kita ke orang-orang. Aib kita biarlah kita aja yang tau. Betapa Maha Pengasih Allah telah menutupi aib kita, jangan kita pulak yang buka-buka sendiri.

Just a random thought sih. Gak ada hub sama pengalaman pribadi kali. Ga ada yang bilangin awak gitu juga. Tidak ditujukan untuk siapa-siapa, ke diri sendiri aja. Self reminding aja ketika terkadang awak sendiri sebenarnya suka ragu gitu kalau mau ngepost hal positif atau berubah ke positif, bertanya sendiri dalam hati, pantes gak awak gini wkwk, diri aja belum betol-betol kali, ntar dibilang pencitraan juga. Jadi haruskah awak nunjukin hal yang buruk tentang diri awak? Tapi dipikir-pikir lagi, ya gini, awak pun yang  tau awak kekmananya, gak betol-betol kali juga, tapi kan misal awak (maaf nih) brengsek (insyaAllah bukan sih ya) bukan berarti cuma boleh ngerjain hal buruk aja sepanjang waktu, sehingga gak boleh buat hal baik apapun. Gausah takut sok alim, gausah batesin diri gak mau imej Ustadzah, diriku segini aja udah, ntar disangka orang gak asik lagi. Sejujurnya dulu sempat mikir gitu sih haha, takut kalau dibilang kayak Ustazah, padahal kan bagus ya Ustazah. Gamau punya imej terlalu relijius segala haha. Justru itu kayaknya yg gak "be your self" lagi. Yah pokoknya kira-kira lah situasinya. Jangan justru nasihat kita buat orang itu makin males untuk jadi bener. Satu lagi, makanya jangan suka ngejudge orang salah juga sih, dan ngerasa diri udah betol kali. Kek-kek apa yang dilakukan orang kalau gak sama kayak kita, gak sepaham sama kita, berarti salah semua. Udalah, kayaknya awak makin flight of ideas aja nih -_- kayak orang psikosis ah.

Terakhir aja, aku juga pernah baca di Quran, lupa surat dan ayat berapa, yang intinya "Dan saling menasihati-lah kalian". Allah aja udah suru begitu. Jadi gak apa. gak mesti kita berhati malaikat kali dulu baru pantas menyebarkan kebaikan. Sebarkan aja, lama-lama toh kita menuju baik juga. Kan gitu kan kan kan. Yasudahlah.
Wallahu a'lam bissawab (Dan Allah Mahatau Yang Benar). Beranikan diri nulis panjang-panjang hal-hal kayak gini di sini. Walaupun tulisannya kadang kayak curhatan ababil, diari meye-meye atau apalah, biarin ajalah dulu sebelum semakin terlalu tua dan makin gak pantes lagi, dan sebelum makin sibuk juga ntar. Hahaaa.  Pada dasarnya saya emang suka nulis, hal-hal random aja, yang justru lebih seringnya gak penting sama sekali. Punya blog juga, hampir gak pernah dipublikasi, dan alhamdulillah ga ada yang baca juga. haha-.- Jarang diupdate juga, suka-suka kalo lagi mood aja.


Pose Mohon Maap Lahir Batin
fyi, OOTD nya nih pake baju seserahan Bapak ke Bunda waktu pernikahan 28 tahun lalu, lebih tua daripada awak bajunya, tapi belum pernah dipake karena kekecilan. Jadi ini baju baru juga, baru 28 tahun. krik.

Tidak ada komentar: