30 Juli 2017

Look

Jadi waktu kunjungan silaturahmi lebaran lalu, aku nemenin ibuku ke rumah temannya. Nah pas pulang aku dikomen “Gemukin dikit lagi lah Din. Biar berwibawa”. Kyaaa, jleb sih. Berarti maksud tante saya gak berwibawa gitu? T.T wkwk. Pas ngobrol juga ditanyain mau lanjut bidang apa? Aku bilang lah kemungkinan mau lanjut blablabla. Terus komentar “Kau cocoknya jadi Dokter anak. Biar anak-anaknya senang, dokternya mini, sama-sama mini gitu. haha” Kyaaaa. Sebenarnya bahkan aku pernah jumpa pasien anak yang badannya lebih gedhe dari aku -_- ya emang ga ada korelasinya. Aku kasi pembelaan lah, sekarang emang lagi musim dokter mini. Aku gak ngerasa paling kecil kali juga. Banyak sih temen-temen yang seukuran wkwk.

Juga ada kerabat ibuku yang bertamu ke rumah. Pas aku datang bawa minuman, well, aku kayak lewat doang gitu aja, gak ada apa-apa, tamu nyuekin. Abis itu balik lagi antar makanan, karena kayak gak ada respon apa-apa, akhirnya kuputuskan sapa duluan dengan nyalam sang Tante tamu. Trus doi agak kaget, nanya ke ibuku ini siapa. “Anak kakak yang ke-dua”. Nah baru Tante tamu ngeh “oh ini yang Dokter itu?”. Tadi gue dikirain pembantu kali ye T.T Pas pulang juga komentarnya “Tante pulang dulu ya. Wah seneng banget ada Dokter di rumah ya, Dokter kecil”.  Again.

Gak sekali dua kali sih dapat komentar Dokter kecil. 
Ya itu tadi basa-basi lah, dan aku gak anggap serius juga sih. We’re not feeling hurt, No. It’s Ok. Just saying. Yang sama-sama dokter kecil pasti ngertilah, kita sebenarnya komunitasnya banyak kok. Orang aja pada stuck sama stereotype tertentu di dalam otak mereka tentang imej seorang Dokter. Intinya look-ku kayak seolah-olah gak mendukung aja. And I don’t plan to fit any stereotype of doctor look that people have in their mind anyway. I’m more worried if my competence and skill doesn’t meet my profession. Look sih gak peduli, asal jangan loak kali aja. Aku sama sekali gak berpikir look itu penting. Yang penting profesionalitasnya aja sih, itu baru perlu aku usahakan tingkatkan.

Pas pulang tarawih di mesjid aljihad Ramadhan lalu juga, pas aku jalan menuju mobil, ditanya sama tukang parkir “yang mana mobilnya kak?”. Aku tunjuk. “Oh yang kecil itu ya, sama kayak orangnya”. “iya bang” kujawab sambil nyengir garing males. “Kecil-kecil Dokter ya kan kak?”. Sedikit kaget kutanya “Lah kok tau bang?” heran juga padahal gak pernah ada pasang-pasang stiker fakultas atau logo IDI segala macam di mobil. “Tau. FK USU kan?”, makin heran lagi -_- Nebak kok bisa pas. Ngelmu apa gimana.

Sebenarnya ini mungkin wujud dari cita-cita masa kecilku yang dulu gak kesampaian. Dulu waktu SD kesel sejadi-jadinya karena gak terpilih jadi Dokter kecil. Sampe curhat sama emak, bilang Wali kelasnya agak pilih kasih. Padahal waktu itu pengen kali kepilih. Eh ternyata, terwujudnya baru sekarang, “Dokter kecil”. -_-

Tadi juga kebetulan abis datang ke seminar interprofesi kesehatan. Ternyata bintang tamunya, dr.Reisa (host dr.Oz), bawain materi tentang personal branding. Ini ngomongin “pencitraan” untuk tenaga medis gitu sih. Menurut dia personal branding itu perlu, ya tapi seperlunya juga sih. Menariknya dia bilang, disamping value, skill, and behaviour sebagai komponen utama untuk bangun branding diri, ada juga komponen tambahan yaitu total look, uniqueness, achievement, goals, sama strength. Hmm. Teman-teman seperjuangan juga mulai komen penampilanku yang agak awut-awutan mungkin (Separah itu?). Emang sih aku orangnya sangat effortless kalo soal penampilan. Mereka dengan prihatinnya nyaranin supaya mulai perhatiin penampilan. Begitu juga dengan ibuku. Mungkinkah saya akan mencoba untuk tampil lebih berwibawa? Sejauh ini let it flow aja, aku rada malesan orangnya. Gak mau usaha kali lah untuk begituan. Biarin dia muncul sendiri seiring dengan waktu dan pengalaman. Tapi mungkin mencoba sedikit lebih rapi aja, jangan sampe malu-maluin aja.

Sebenarnya terkadang rada kesel sih sama orang-orang yang ngutamain penampilan kali. Tapi gak bisa disalahin juga para-para makhluk visual ini. Terkadang alam bawah sadar mereka aja yang ngejudge dari penampilan orang, gak sengaja. Dan emang seseorang pastinya bakal lebih senang ngeliat sesuatu yang rapi, bersih, cantik, elegan, enak dilihat lah. Tapi please mencobalah untuk tetap objektif melihat orang juga dari sikapnya, kebaikannya, attitude, keuletan, isi otaknya.
Teringat kalo pas koas dulu, residen secara gak sadar bakal bersikap lebih baik sama junior, koas, yang cakep-cakep. Langsung tuh banyak diajarin, banyak dikasi kesempatan, dilindungi dari hal-hal yang nyebelin, minimalize disuruh-suruh ini-itu. Wkwk. Sementara kita yang biasa-biasa aja, kadang lebih gampang kena marah atau gak dianggep, kadang mereka lebih effortless lah dalam ngajarin kita-kita si makhluk biasa aja, sementara itu dengan antusiasnya ngajarin yang cakep and populer. (Sembari curcol).  Ibaratnya gimana ya, kalau dibahasakan kali gini, mana ada sih yang tega buat marah-marah sama orang cakep. Gitulah. Apalagi kalo residennya cowok, biasanya mereka bakalan lebih baik sama yang cewe. Residen yang cewek, bakalan lebih seneng sama junior yang cowok, walaupun cewek biasanya lebih adil sih. Kadang kala ya. Gak men-generalisir juga sih. Mungkin memang begitu hukum alam.


Menurutku sih gausah gitu-gitu amat. Adil aja ke siapapun. Muka situ cakep juga anugrah Tuhan, bukan punya kita sepenuhnya. Kita juga gak bisa milih bakalan dapat muka gimana, cakep apa gak. Itu semua cuma sampul yang dikasi Allah buat roh/jiwa kita-kita. Gak ada yang bisa dibanggakan. Pentingin inside sih kalau kubilang. Kalau sering kayak gitu gak bisa dihindari secara gak sadar juga, yah pokoknya mencobalah untuk lebih objektif. Meskipun kadangkala penampilan merepresentasikan seseorang, but Don’t judge a book by its cover..

Tidak ada komentar: